Cara Menulis Resensi Buku

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

Pernahkah teman-teman membuat resensi buku? Saat sekolah atau kuliah, teman-teman mungkin pernah mendapatkan tugas untuk membuat resensi buku. Resensi adalah ulasan tentang sebuah buku. Meski terdengar sederhana, dalam membuat resensi buku kita juga perlu menaati beberapa ketentuan.

Dalam meresensi buku atau novel pastinya kita sudah membaca, menilai buku tersebut, dan menyatakan ulasan buku dengan bahasa dan pemikiran kita sendiri. Adapun tujuan melakukan resensi buku yaitu memberikan informasi yang terdapat pada buku kepada masyarakat luas. Selain itu, resensi bertujuan untuk menyampaikan pesan dari sebuah buku yang ditulis oleh penulis.

Untuk lebih jelasnya bagaimana cara meresensi buku, yuk langsung simak penjelasannya.

Unsur-unsur Resensi

1. Judul Resensi Buku

Judul merupakan bagian awal yang penting. Bagian ini yang nantinya akan memikat pembaca untuk tetap membaca isi resensi atau tidak. Oleh karena itu judul harus ditulis dengan menarik.

2. Informasi atau Data Buku

Informasi buku yang diresensi berisi judul buku, nama pengarang, tahun terbit dan cetakannya, ketebalan buku, nomor edisi buku, penerbit, harga buku, hingga ukuran buku.

3. Ikhtisar buku

Bagian ini berisi sinopsis buku. Sinopsis ditulis tanpa perlu memperhatikan kronologi cerita. Yang terpenting adalah buat sinopsis yang memantik rasa penasaran pembaca. Sehingga tulisan yang kita buat harus menarik. Pada bagian ini kita tidak perlu menceritakan keseluruhan cerita yang terdapat di buku.

4. Penilaian Kelebihan dan Kekurangan Buku

Unsur ini berisi tentang penilaian terhadap buku yang diulas. Bagian ini pula yang dirujuk oleh pembaca untuk memastikan apakah buku tersebut layak dibaca atau tidak, apakah sesuai dengan yang dicari atau tidak.

  1. Kesimpulan

Pada bagian ini kita dapat menulis opini tentang buku yang telah dibaca. Isinya bisa berupa kritik dan saran terhadap penulis buku.

Cara Membuat Resensi Buku

1. Menentukan Buku yang Akan Diresensi

Langkah pertama yang harus dilakukan saat hendak meresensi sebuah buku yaitu menentukan buku apa yang akan di resensi. Pilihan buku apa yang akan diresensi ini tidak memiliki batasan. Kita bebas memilih buku apa saja, bisa berdasarkan topik yang disukai atau buku yang sedang dibaca. Bisa buku dengan jenis fiksi maupun non-fiksi.

2. Membaca Buku yang Akan Diresensi

Setelah menentukan buku apa yang akan diresensi, maka langkah selanjutnya adalah kita wajib membacanya. Dengan membaca, kita akan mengenal aspek yang ada di dalam buku.  Usahakan untuk membaca buku hingga habis. Hal ini bertujuan agar kita memahami isi buku tersebut dengan baik sehingga bisa menuliskan sebuah resensi yang baik dan benar serta dapat bermanfaat bagi orang yang membaca hasil resensi kita. Dengan membaca kita mempunyai gambaran mengenai isi buku tersebut. Pengalaman ketika membaca buku juga salah satu bahan untuk menulis resensi.

3. Mencatat Informasi Penting dari Buku yang Akan Diresensi

Kita perlu mencatat berbagai informasi penting pada saat akan meresensi sebuah buku. Informasi yang dimaksud berupa bagian identitas dari struktur resensi yaitu judul, penulis, penerbit, cetakan, tebal buku, harga buku, dan lain-lain.

4. Menemukan Poin-poin Penting dari Buku

Langkah ini dapat dilakukan saat kita telah selesai membaca buku maupun ketika sedang membacanya. Kita bisa mencatat poin-poin yang dianggap penting dari alur atau unsur-unsur dari sebuah buku. Jika kita menemukan catatan atau kutipan penting, tandai terlebih dahulu halaman tersebut. Selanjutnya tulis gagasan poin-poin tersebut dengan bahasa dan gaya menulis sendiri dengan singkat dan menarik.

5. Menulis Resensi Buku

Setelah mengikuti tahap-tahap di atas maka langkah berikutnya yaitu menulis resensi buku. Kita bisa mulai meng-eksekusi dan merangkai semua data-data yang telah diperoleh menjadi sebuah resensi yang terstruktur dengan baik dan benar. Gunakan pula teknik menulis resensi yang tepat sesuai dengan jenis buku yang diresensi. Ada beragam teknik menulis resensi yakni teknik cutting dan glueing, teknik focusing, dan teknik comparing.

6. Membaca Ulang Hasil Resensi

Setelah menyelesaikan menulis resensi buku, maka setelahnya adalah membaca ulang hasil resensi yang kita tulis. Dengan membaca ulang, kita bisa mengoreksi tulisan yang kita buat, seperti typo, kesalahan penulisan struktur, data yang kurang, dan lain sebagainya. Cara ini digunakan agar tulisan resensi tersebut baik dan layak sehingga pembaca pun tertarik, nyaman, dan mudah memahaminya.

Itulah tadi informasi mengenai resensi dan cara menulis resensi buku dan semoga bisa menjadi tambahan pengetahuan bagi teman-teman. Ingat, meski membuat resensi buku bisa dilakukan secara bebas, namin usahakan untuk tidak menciptakan kerugian bagi pihak lain karena penilaian kita.